You are currently browsing the category archive for the ‘jihad’ category.

Semoga Allah merahmati Usamah Bin Laden, menghimpunkannya bersama para syuhada’ di jalan Allah di sepanjang zaman, diketuai Hamzah bin Abdul Muttalib radhiaLlahu anhu. Orang yang hidup sepertinya tiada mengingini selain terbunuh syahid di tangan musuh Allah yang ditentangnya habis-habisan.

Semoga Allah mengurniainya kemuncak keinginannya di dunia dan di akhirat. Di dunia, dia mahu Amerika menjadikannya musuh nombor satu dan di akhirat, dia mahu Allah mengasihaninya di tempat yang pertama.

Kematiannya adalah doanya. Saya pasti dan cukup pasti bahawa setiap mujahid di jalan Allah tiada berdoa selain itu. Selain berebut menerkam dan menikam Abu Jahal, mereka juga berbahagia jika diterkam dan ditikam Abu Jahal dan syahid kerana itu. Jika mereka terkulai di katil kesakitan dan keuzuran, mereka menangisi nasib dan ketakutan jika Allah menentukan bahawa mereka gugur di luar medan perang. Itu, sedang Allah tidak lekang dan undur daripada mengasihi setiap hambaNya yang berjuang di jalanNya walau di mana pun kematiannya.

Kemudian, semoga Allah mengampuni Usamah Bin Laden, menutupi dan menghapuskan segala dosanya di dunia. Setiap manusia pulang kepada Allah dengan dosa dan kesalahan, walaupun dia membawa bersamanya berbanjar-banjar kebajikan dan pahala daripada amal dan kehidupannya di dunia. Keterlanjuran adalah milik setiap hamba dan Usamah Bin Laden juga tiada terlepas daripadanya. Tiada siapapun mampu menyucikannya selain tuhannya yang disembahnya, dicintainya dan keranaNyalah beliau gugur di tangan Amerika, musuh Allah dan umat Islam.

Adakah keganasan berakhir dengan kematian Usamah? Tidak! Keganasan hanya berakhir selepas kematian Amerika! Pengganas adalah Amerika. Dan sesiapa yang menuduh Usamah sebagai pengganas, dia hanya memasuki perangkap dan konspirasi tajaan Amerika, demi melepaskan mereka daripada bebanan dan tuduhan sebagai penaja keganasan di dunia. 

Membunuh adalah keganasan. Tetapi, adakah membunuh keganasan adalah keganasan? 

Kejayaan terbesar manusia hari ini adalah keupayaan melepaskan diri daripada perangkap dan konspirasi Amerika untuk menguasai dunia. Jika tidak, dia hanyalah hidup merangkak di bawah telunjuk Amerika. Otaknya adalah otak Amerika. Dia hamba Amerika. Orang Islam dilarang sama sekali selain menjadi hamba Allah. Berfikir cara al Quran dan berjalan di belakang al Rasul sallaLlahu alaihi wasallam.

Islam adalah ugama keamanan dan keadilan. Islam adalah rahmat untuk sekelian alam. Islam menyeru kepada persaudaraan dan persahabatan sejagat. Kerana itu, seluruh manusia dan anutan mereka bukanlah musuh Islam dan umatnya. Allah menyeru para nabi dan umatnya menjalin keharmonian di antara ugama dan umatnya sampai bila-bila. 

Dakwah? Bukankah dakwah Islam menafikan persahabatan? Tidak. Dakwah adalah seruan untuk jalinan persahabatan yang tulen dan terbuka. Dakwah ialah seruan kepada pembukaan akal dalam semua perkara. Dakwah adalah dengar, lihat, fikir dan putuskanlah secara bebas dan hak. Untuk kamu agama kamu dan untuk kami ugama kami. Tiada kekacauan dan pertembungan apabila manusia benar-benar menghargai akal dan berjalan dengannya.

Jihad? Ya, jihad difardhukan untuk dua perkara besar. Pertama, meneguhkan persaudaraan dan keamanan sesama manusia. Kedua, menyekat kuasa kejahatan daripada meruntuhkan persaudaraan dan keamanan manusia sejagat. Kerana itu, Islam menerima jemputan, bahkan mewajibkan umatnya untuk memerangi keganasan walaupun menimpa orang lain yang tidak beragama dengan agamanya. Itulah sebesar-besar sumbangan Islam demi keamanan seluruh manusia.

Itulah maksud jihad bersenjata. Adapun jihad di dalam maknanya yang lebih luas, maka ia semakin melonjakkan Islam ke persada keadilan dan kerahmatan. Jihad, dalam semua sudut dan medannya adalah seruan Allah ke arah ketamadunan manusia dan kemanusiaan sejagat.

Malaysia ini, jika Islam adalah cara hidupnya, akan menyeru kepada persaudaraan dan persahabatan hatta dengan Amerika dan sekutunya, apatah sesama jiran di Asean dan Asia. Tiada sebab untuk Islam bermusuh dengan Amerika dan rakyatnya. Setiap rakyat Amerika, putih dan hitam, semuanya adalah daripada Adam. Adam adalah datuk rakyat Malaysia. Adam adalah nabi dan nabi diturunkan untuk manusia hidup aman damai bertugas memakmurkan muka bumi dengan ilmu yang dianugerahi Allah.

Yang akan membezakan kita dengan kerajaan kita hari ini adalah kebebasan dari telunjuk Amerika. Kita tidak akan berkata, dunia akan aman dengan terbunuhnya Usamah Bin Laden! Itu Amerika, dan sesiapa yang telah berada di bawah telunjuk Amerika akan berkata seperti Amerika berkata. Tiada beza pada tajwid dan makhrajnya.

Adapun kita, jika kita memerintah secara Islam yang syumul, kita akan berkata, kematian Usamah bukan mengakhiri keganasan, bahkan dibimbangi Amerika akan lebih mengganas. Jika begitu, kegiatan memburu Amerika akan menjadi-jadi. Tindakan ganas daripada golongan yang lemah dan tertindas akan berterusan. Amerika hendaklah kembali kepada akal dan sempadannya, menyantuni manusia dan kebebasan mereka untuk hidup harmoni tanpa penjarahan dan penjajahan ke atas negara-negara berdaulat dan bebas.

Islam adalah ugama yang membenci perang dan pertumpahan darah, mengelaknya dan menggalakkan perdamaian di antara semua pihak. Perang adalah pilihan terakhir sebelum kematian dan kehinaan memerangkap kemuliaan.

Mengapa Usamah membenci Amerika? Jawabannya, kerana seluruh dunia, kecuali Israel, membenci Amerika. Malangnya, kebencian itu hanya tertanam di lubuk jantung setiap negara. Negara-negara miskin ketakutan. Negara-negara kaya dan membangun seperti negara kita terpaksa menumpang untuk kekal kaya dan membangun. 

Usamah Bin Laden keluar daripada kongkongan itu dan melewati sempadannya. Hatinya, lidahnya dan tangannya telah bebas. Kebebasannya untuk berkata dan bertindak menjadikannya kambing hitam untuk Amerika menakut-nakutkan dunia agar jangan sesekali menyanggahnya. Usamah diburu dan segala kerja-kerja keganasan di seluruh dunia, Usamahlah puncanya dan denyut nadinya. Adakah anda, jika anda sejenak berfikir, akan mengiyakannya semudahnya? 

Mari mengenali Usamah Bin Laden. Seorang muslim terpelajar. Kelebihan lain adalah kekayaan miliknya. Akidahnya adalah benar. Ahlus Sunnah wal Jamaah dan menjauhi bidaah. Ibadahnya usah dipertikaikan. Beliau memilih zuhud dan jihad. Adakah ini mudah dalam dunia mujahadah melawan nafsu? Akhlaknya begitu tinggi. Seorang yang lembut jiwa dan kata-katanya, membenci kezaliman dan menjunjung kebenaran. Apa lagi selepas akidah, ibadah dan akhlak? Ya, bagaimana pemikirannya?

Di sinilah ruang yang dipersoalkan ulama Islam. Usamah dikaitkan dengan pemikiran yang melampau terutama di dalam bab jihad menentang kezaliman dan kekufuran. 

Sebelum itu, mari bezakan di antara dua yang perlukan kejelasan. Pertama, pemikirannya dan kedua, tindakannya. 

Adapun tindakannya yang dikaitkan dengan keganasan, maka ia sukar dipastikan. Amerika menuduhnya mengganas di mana-mana, sedangkan beliau hanya berada di Afghanistan (mungkin kadang-kadang menyusup ke Pakistan). Di situlah beliau memulakan jihad dan mengakhirinya. Ulama Islam sepakat bahawa jihad di Afghanistan adalah sah demi menghalau penjajahan Rusia. Oleh kerana kerajaan Afghanistan hari ini adalah kerajaan boneka Amerika dengan tentera Amerika terus menguasai negara tersebut, adalah sukar untuk menafikan hak rakyatnya terus berjihad menghalau Amerika keluar dari negara mereka. Di Afghanistan, bagi akal yang sihat, mereka mudah saja menjawab, siapakah pengganas pertama? Amerika atau Usamah?

Oleh kerana tindakan Usamah di Afghanistan sering dikambing hitamkan oleh Amerika, janganlah anda menghukum Usamah daripada sudut dan dimensi ini. Kita memerlukan lebih maklumat yang benar tanpa mengangkat ‘riwayat-riwawat Israeliyat-Amerikiyat’ ke darjat sahih sebagai hujah dan bukti.

Adapun pemikirannya, maka inilah yang dipertikaikan dan seterusnya ditolak sebahagiannya oleh ulama Islam secara jelas. Bahagian yang ditolak adalah pandangan jihadnya yang melampaui had yang dibenarkan. Melampau di dalam memahami jihad adalah penyakit umat yang diwarisi sejak ratusan tahun hasil kefahaman yang salah terhadap ajaran Islam mengenai jihad.

Kesucian kefardhuan al jihad yang diselubungi pemikiran dan kefahaman yang salah, khususnya pemikiran al Qaedah akhirnya mencetuskan kekalutan di dalam tindakan keganasan sesetengah jentera jihad umat Islam. Kesannya adalah buruk. Tumpahnya darah yang haram ditumpahkan melalui siri-siri pengeboman di tempat awam di seluruh dunia adalah ditolak oleh Islam dan seluruh ulama Islam sepakat menolaknya.

Perang adalah di tempat perang yang disyara’kan, bukan di mana-mana tempat dan masa. Itu kefahaman jihad yang salah dan batil.

Amerika mengambil kesempatan melancarkan perang terhadap umat Islam seluruhnya dengan mengapi-apikan kelibat Usamah Bin Laden sebagai pengganas antarabangsa. Hasilnya, mereka menghalalkan kedatangan mereka di mana-mana, terutama di negara-negara Islam demi memburu dan memerangi Usamah, al Qaedah dan keganasan global. 

Tidakkah Amerika telah menobatkan diri sebagai polis antarabangsa, di sebalik hakikat diri sebagai pengganas antarabangsa? Dunia yang ketakutan dan bisu mengiyakan Amerika. Usamah tidak! 

Selepas anda memahami ini, fahami juga bahawa Amerika sedang memerlukan pengganas baru untuk dikambing hitamkan. Usamah dan pemikirannya yang dipertikaikan itu telah tumpul. Umat Islam semakin memahami jihad yang sebenar dan telah semakin banyak kumpulan pelampau ugama terutama di Mesir mula kembali kepada pemikiran Islam dan jihadnya yang lebih benar dan sah. Amerika tidak suka umat Islam mengenali Islam yang benar (maaf, macam UMNO!). Jihad Palestin oleh HAMAS semakin diterima umat Islam seluruhnya. ia adalah pelaksanaan jihad yang dikawal selia oleh para ulama Islam agar ianya menjadi sebaik-baik contoh kepada maksud jihad bersenjata yang diterima Islam.

Justeru usaha Amerika memadamkan jihad telah gagal!  Usamah perlu dibunuh segera. Sekarang, anda hanya perlu menanti penobatan angkatan pengganas Islam baru oleh Amerika dengan watak dan pakaian baru. Tunggulah, dan haram ke atas anda mengaminkan Amerika sebagaimana itulah pengucapan pemimpin negara kita yang dimamah ketakutan terhadap Amerika itu.

Semoga Allah mengasihani Usamah Bin Laden, penghidup dan peniup jihad Islami menentang Amerika dan Israel. Kerananya umat terus hidup dengan ruh, bukan merangkak di jasad yang kering..

Advertisements

Salam Palestin,

Jika mereka bertanya saya, apakah yang paling manis sepanjang 8 tahun saya sebagai ahli majlis Majlis Perbandaran Kota Bharu Bandar Raya Islam (MPKB-BRI)? Saya akan menjawab, bersama menikmati usaha-usaha ke arah memantapkan perlaksanaan Islam di perbandaran Kota Bharu bersama para ahli majlis dan pegawai kerajaan di peringkat atasan dan bawahan yang begitu ikhlas, konsisten dan tanpa menghiraukan penat dan lelah.

Jika pula mereka bertanya saya, apakah yang paling pahit dan mengecewakan pula? Saya akan menjawab, ketika bungkam dan hilang kata-kata memerhati kerenah segelintir ahli majlis dan pegawai kerajaan juga, atas dan bawah yang begitu lunak cakapannya, lebat hujahnya dan bersimpang siur liatnya untuk melaksanakan amar makruf dan nahi mungkar!

Paling manis, bila saya turut menyumbang buah fikir dan turut menyertai perlaksanaan program dan projek yang baik dan berguna untuk warga MPKB dan rakyat Kelantan umumnya. Paling pahit, bila keengganan itu berlaku di depan saya dan saya mendapati diri saya kalah dan akur. Di tahun-tahun terakhir, ia begitu mendorong dan menekan saya untuk melepaskan jawatan lebih awal. Itu pastinya salah, tetapi itulah yang saya alami dan cuba memeranginya.

Akhirnya, tercipta juga satu sebab yang membolehkan saya
mengundur diri secara berhemat dan tanpa ditegur lagi. Saya masih mengharapkan daripadaNya agar tindakan saya itu tepat untuk saya dan agama saya.

Menyeru ke arah perlaksanaan syariat Islam yang syumul adalah perjuangan yang benar dan tiada yang benar selainnya di dunia ini. Melaksanakan tuntutan syariat yang dikandung kalimat mulia ‘amar makruf nahi mungkar’ juga adalah perjuangan yang benar dan kesukarannya sebenarnya bertambah-tambah pula.

Kala itu, yang berjaya adalah yang ikhlas hatinya, betul jalannya dan bersungguh kerjanya. Perjuangan Islam selalu songsang, tak menjadi rentak dan tarinya buat mereka yang terpasung kotak fikirnya daripada akidah yang benar, terpalit hatinya dengan lumpur duniawi dan tersadung kakinya daripada jalan yang lurus. Jika mereka sejahtera di situ, mereka masih tersisih sehinggalah mereka memacu dan memecut bersama para pejuang lain yang sentiasa segar dan istiqamah berlumba-lumba dan pintas-memintas menuju ridha Allah.

Islam adalah al Quran. al Quran adalah petunjuk dan nasihat. Jika ia tiada berkesan dan sememangnya sebahagian manusia keras dan buta hatinya daripada mendengar al Quran, maka al Quran memerlukan kuasa dan tongkat untuk menyuruh dan menghalang manusia. Apa-apa yang gagal dicabut dengan nasihat akan dicabut dengan kuasa.

Semasa baginda al Rasul sallaLlahu alaihi wasallam di Kota Mekah selama 13 tahun memimpin dakwah dengan al Quran di tangannya, baginda mampu menarik sekitar 300 orang warga Mekah mendengar nasihat dan wasiat al Quran. Kemudian apabila baginda kembali memasuki Mekah 10 tahun kemudiannya, dengan al Quran di tangannya dan pedang juga di tangannya, baginda dengan tempoh yang terlalu segera telah berjaya menarik puluhan ribu rakyat kota Mekah dan sekitarnya untuk mendengar nasihat dan wasiat al Quran.

Pedang itu bukan buat memenggal leher seganasnya dan sejarahnya, tetapi cukuplah ia berisyarat, akulah teman setia al Quran. Demi tuhan, al Quran dan kuasa adalah bersaudara lagaknya. Bukankah kalam suci dan kuasa itu milik dan sifat Allah?

Justeru perjuangan membalut, menyeri dan menabal al Quran dengan tampuk kuasa adalah kerja nabi dan kerja perjuangan suci sepanjang zaman. Selagi Allah kekal hidup menjaga al Quran, selagi itulah al Quran ditawafi para pejuangnya yang kekal berjuang dan terbang syahid!

Janganlah Islam ini dikerjakan oleh mereka yang meletakkan kuasa di parlimen dan menyimpan al Quran di dalam almari, mengasingkannya daripada kehidupan sementara menunggu kehadiran majlis perarakan maulidur rasul.

Justeru ia perjuangan.

Kemudian, sesudah anda memiliki kuasa, maka mengurus kuasa adalah perjuangan juga. Ia fasa selepas fasa.

Zahirnya, kuasa pertama adalah apabila anda memiliki isteri, kemudian anak-anak. Jika mereka lari daripada nasihat al quran, anda masih memiliki kuasa. Dengan kuasa, anda mampu mengembalikan mereka ke jalan Allah. Itulah sesempurna Tindakan dalam mengurus kuasa.

Kemudian kehidupan melebar dan menjadi semakin melebar. Jika anda masih kekal berjuang memburu kuasa di Putra Jaya demi kecintaan mencantumkan al Quran dengan kuasa, maka anda telah pun memiliki selaras kuasa di Kelantan. Kecil tetapi besar. Sempit tetapi luas.

Marilah berdansa bersama kuasa dan al Quran. Kata al Quran, ajaklah rakyat Kelantan mendirikan solat lima waktu dan sembahlah Allah di rumah, di kedai, di kampung dan di bandar. Kemudian, carilah rezeki yang halal, tunaikanlah zakat dan bantulah orang-orang miskin dan lemah. Buatlah kebajikan, serulah kepada kebaikan dan cegahlah kemungkaran dan kemaksiatan.

Caranya? Nasihatlah dengan al Quran dan gunakan kuasa yang Allah kurniakan. Caranya? RasuluLlah sallaLlahu alaihi wasallam adalah sebaik-baik ikutan. Hasilnya? Akan bertambah ramailah umat Muhammad terarah dan berada di jalan yang lurus dan diredhai Allah. Hasilnya? Akan kecewalah musuh-musuh tuhan daripada kalangan jin dan manusia. Itulah buah-buah manis tuaian perjuangan.

MPKB-BRI dengan kuasa sebuah kerajaan tempatan di bawah kerajaan negeri Kelantan telah melakukannya. Anda tidak akan mendapati perniagaan dan aktiviti terlarang agama di premis yang berdaftar dan diluluskan. Bahkan, wujud peraturan-peraturan kecil dan garis panduan yang berusaha menyekat sesuatu aktiviti yang secara mudah mendorong kepada keburukan dan haram.

Anda akan melihat kesungguhan MPKB-BRI memasuki medan kemasyarakatan demi menganjurkan kebajikan dan tolong-menolong yang memberi manfaat. Bahkan, agensi-agensi kerajaan negeri yang lain turut berganding bahu melibatkan diri memeriahkan usaha-usaha kebajikan yang dianjurkan ugama.

20 tahun adalah potret masa yang memisahkan Kelantan dan Kota Bharu daripada negeri-negeri lain dan perbandarannya yang begitu jauh ketinggalan. Pencapaian ini, adakah anda mahu menafikannya?

Sebelum anda menunjuki saya pusat-pusat pelacuran dan gambar-gambar bogel pelacur Kelantan, mari saya perkenalkan anda dengan apa yang anda telah ketahui.

Adakah bandar Madinah di zaman al Rasul bebas maksiat? Tidakkan? Bagaimana dunia ini bebas maksiat sedangkan dosa itu sentiasa melekat di badan, apatah di hati. Bukankah keimanan kita adalah bahawa hanya al Rasul sahaja yang maksum dan bebas dosa dengan izin tuhannya?

Bukankah nabi pernah melaksanakan hudud yang membawa erti telah berlaku maksiat zina di Madinah? Bukankah nabi pernah menyebut kepinginnya untuk membakar rumah-rumah yang kaum lelakinya tidak keluar untuk solat berjamaah bersama baginda yang bererti seruannya diingkari juga di Madinah? Bukankah nabi pernah mencela peniaga di pasarnya yang menipu dalam perniagaan?

Jika begitu, terlaksanakah atau berjayakah amar makruf dan nahi mungkar di Kota Madinah? Jangan berkata tidak! Sesungguhnya nabi dan zamannya adalah kemilau kehidupan yang memancar-mancar sebagai panduan sepanjang zaman.

Amar makruf bererti kebebasan melaksanakan kebaikan dan kemanfaatan yang disepakati bersama. Nahi mungkar bererti mencegah kemungkaran yang dilakukan secara terbuka dan dibenarkan. Kemungkaran mestilah dihimpit dan ditolak keluar sehingga ia tidak mengganggu masyarakat dengan kebusukannya.

Jika anda terpaksa menyamar dan bersusah payah menyelongkar, itu tandanya kemaksiatan telah terpinggir dan hidup ketakutan sehingga menyepi di ruang gelap.

Di Kuala Lumpur dan di bandar-bandar lain maksiat adalah halal dan haram. Terang dan cerah. Terbuka dan tertutup. senyap dan bising. Anda boleh memilih. Selera nafsu serakah adalah berbeza. Neraka seleranya berbeza juga.

Di Kota Bharu, tugas mengharamkan sarang dan pusat yang mudah mendorong aktiviti maksiat dan haram berjaya dilaksanakan pada kadar yang hampir sempurna. Lihatlah, betapa sukarnya menyimpulkan samada aktiviti karaoke, biliard, snoker, alatan syisya, tinju siam dan seumpamanya perlu dibuka atau disempitkan laluannya. Semuanya kerana kebimbangan dan wujud bukti penyalah gunaan yang membawa kepada aktiviti haram dan merosakkan.

Jika begitu, lebih-lebih lagilah pembanterasan terhadap aktiviti halal dan terbuka pelacuran, judi, arak dan sebagainya.

Tinggal lagi, bagaimana dengan aktiviti maksiat yang tidak berdaftar dan berlaku secara sembunyi dan haram di sisi undang-undang?

Anda usahlah berbangga kerana berjaya membuktikan Kelantan tidak bebas dan bersih maksiat selepas 20 tahun memerintah dengan nama Islam dengan mendedahkan pusat-pusat maksiat yang yang tak pernah pun diberi lesen itu.

PAS tak pernah pun menafikan kesungguhan kerajaan pusat memburu dadah, arak, judi dan pelacuran haram. Itu nahi mungkar yang disokong.

Apa yang PAS canggah adalah bagaimana kerajaan pusat boleh meluluskan pusat dan aktiviti yang mendorong maksiat dan kejahatan secara terbuka dan halal pula?

Mengapa kuasa dimandulkan? Tidakkah kuasa itu hak dan milik Allah yang dikurniakan kepada manusia untuk membantu al Quran di dalam kekuasaannya ke atas manusia agar mereka selamat dan sejahtera?

Jadi, jika kerajaan pusat yang memiliki kekuatan 100 kali ganda kuasa berbanding kerajaan Kelantan pun tak mampu mengisytiharkan kejayaan membanteras pelbagai aktiviti haram tersebut, maka bayangkanlah kesukaran kerajaan Kelantan juga.

Fahami ini jika anda seorang yang berakal, insaf dan takutkan murka Allah.

Sesudah anda memahami ini, ketahuilah kekuatan dan kuasa sebenar adalah pada diri sendiri. Kita menyebutnya sebagai sumber manusia. Atau modal insan. Dalam menyeru kemakrufan dan mencegah kemungkaran, keberkesanan terlalu bergantung kepada iman di dada dan dorongannya yang kuat untuk melaksanakan tugas dan amanah Allah ke atas hambaNya.

Jika saya dibenar bercakap lantang, saya akan lahirkan rasa bangga dengan rakan-rakan di MPKB yang begitu ikhlas dan bersungguh-sungguh melaksanakan misi kerajaan negeri untuk membangun bersama Islam.

Tetapi demi keadilan dan keinsafan, saya terkadang menjadi kecewa dan muak dengan segelintir warganya, ahli majlis dan pegawai MPKB yang tidak pun membantu kemeriahan berkerja, bahkan mengusutkan dan melambatkan kerja-kerja benar dan disukai Allah.

Paling menyayatkan, mereka berhujah semacam mereka ini pakar di dalam siasah syar’eiyah pula. Semoga Allah menemukan kita dengan penyelesaian.

Kawan saya, seorang doktor pulang dari ibadah haji beberapa bulan lepas. Bukan buah tamar dan kismis, tetapi sebuah buku dalam teks Arab telah dihadiahkan kepada saya tulisan seorang ulama terkenal, Doktor Salman al Audah bertajuk ‘Terima Kasih Wahai Musuhku’.

Isinya tentu menarik. Saya masih belum membacanya kerana dalam telaah beberapa kitab lain.

Terima kasih sahabatku. Terima kasih juga wahai musuhku. Tak kiralah syeikh-syeikh Firaun yang telah tumbang di Mesir itu atau syeh-syeh Quraish yang sedia menanti tumbang diterjang sunnah Allah ke atas penjarah di muka bumi ini.

Salam Palestin,

Wujudnya ulama yang menyokong kerajaan sekular yang beragama Islam bukanlah suatu yang pelik dan baru. Sejak aliran pemeritahan sekular di negara umat Islam pasca penjajahan barat ke atas negara Islam bertapak, golongan ulama penyokong inilah yang banyak membantu ke arah ketahanan dan penerusan aliran ini sehingga hari ini, walau pun wujud faktor – faktor lain yang mungkin lebih besar.

Di negara – negara Arab, kebangkitan perjuangan ke arah Islam yang syumul yang dipelopori oleh gerakan al Ikhwan al Muslimun dan jamaah – jamaah Islam yang lain banyak direncat kemajuannya oleh fatwa, hukum, pandangan dan penentangan daripada segolongan ulama yang terus menyokong pemerintahan sekular di negara mereka. 

Mereka menjadi sebab besar kekeliruan umat dan rakyat di dalam memahami perjuangan Islam, bahkan di dalam memahami agama Islam yang benar dan asli.

Sebelum rakyat tewas, ulama ini telah tewas lebih awal. Mereka gagal berperanan kerana mereka sendiri memiliki tubuh yang cacat dan terencat di sana sini. Era penjajahan yang panjang mewariskan Islam yang semakin terpinggir daripada arus depan dan atas. Pengajaran dan pendidikan Islam yang merupakan nadi kekuatan umat telah menjadi mangsa serangan musuh yang dirancang rapi untuk dirosakkan sehingga ke akar umbinya. 

Maka lahirlah di muka depan umat sebuah Islam dalam maknanya yang tidak asli, layu  dan jauh daripada pejuang dan pendukungnya yang benar. Inilah Islam yang didokong oleh ulama jenis tadi dan merekalah yang mendodoinya sehingga para pemerintah sekular muslim menjadikan mereka sebagai tongkat yang memeberi mereka kekuatan untuk terus menjadi penguasa yang batil ke atas umat Islam sehingga kini.

Mereka ini cukup untuk digolongkan dalam dua aliran;

Pertama, aliran nifaq dan penipu yang hidup untuk dunia. Inilah golongan yang menjual agama dengan kehidupan dunia. Apabila didesak dan ditanya mengapa mereka sanggup membelakangi kebenaran, mereka tidak segan untuk menjawab bahawa kami hanya mahu cari makan, kami mahu keselesaan sebagaimana orang lain, kami memilih untuk menjauhi pertembungan dan kemudharatan dan kami sudah diberi kedudukan baik untuk menyebarkan Islam (Islam yang cacat)!

Ulama al su’. Ulama jahat. Inilah nama yang dilabelkan ugama ke atas golongan ulama jenis ini yang sering diperingatkan oleh Allah dan rasulNya sallaLlahu alaihi wasallam dengan azab yan pedih daripada sisi Allah kerana menyembunyikan kebenaran dan meredhai kemungkaran di hadapan mereka.

Kedua, aliran lemah dan jahil mengenai perjuangan Islam dan dakwah. Dalam denyut dan nada yang ikhlas untuk ugama, mereka menyeru kepada Islam sedangkan mereka sebenarnya memimpin dan menunjuk kepada kesamaran dan kekeliruan. Ia bermula daripada kefahaman mereka sendiri terhadap Islam, dakwah dan perjuangan yang cetek dan lemah.

Mereka mengenali Islam dan mempelajarinya di luar lingkungan praktikal perjuangan, sedang ugama ini mestilah difahami dan dihidupkan di dalam dunianya, acuannya yang ditetapkan Allah. Acuan Allah.

Aliran kedua ini bukanlah seburuk aliran pertama yang telah rosak keikhlasan dan telah membesar kerakusan mereka terhadap habuan duniawi yang diterima. Aliran ini walau bagaimanapun adalah penyakit yang perlu dirawati dan rawatannya adalah rumit kerana ia melibatkan kumpulan pemuka ugama yang kepada merekalah tergadai kepercayaan umat dan ke atas merekalah tanggung jawab memimpin umat ini.

Sekarang saya perturunkan beberapa inti dan persoalan, yang menjadikan aliran ini terus gagal untuk bersama dalam kelompok perjuangan Islam yang syumul yang berjalan di atas sunnah al Rasul yang jelas dan terang benderang;

1) Perihal sekularisme: Aliran ini walaupun memahami bahaya sekularisme tetapi masih meladeninya dan menganggap ia bukan bahana besar umat dan boleh diubati dengan mudah melalui nasihat dan teguran terhadap pemerintah. Justeru mereka kekal mendukung pemerintah sekular dengan harapan mampu mengislamkan mereka.

Sebaliknya, aliran perjuangan Islam memutuskan bahawa sekularisme adalah punca utama kejatuhan umat Islam dan ia menjadi senjata ampuh musuh untuk menghancurkan tamadun Islam dan umatnya. Justeru gerakan Islam melihat bahawa kebangkitan Islam dan kemajuannya tidak mungkin tercapai sehinggalah faham sekularisme ini dicabut dari akar umbinya dengan menukar pemerintahan negara kepada pemerintah Islam yang tulen dan syumul.   

2)  Perihal faham kebangsaan: Aliran ini melihat semangat kebangsaan adalah tidak bertentangan dengan Islam. Melayu adalah Islam dan Islam adalah Melayu. Maka kedua – duanya berkepentingan bersama. Justeru apabila pemerintah menjadikan kebangsaan sebagai dasar pemerintahan, mereka mempertahankannya dan melihatnya sebagai kemenangan untuk Islam.

Sebaliknya, aliran perjuangan Islam yang syumul melihat faham nasionalisme adalah umpan penjajah yang dilepaskan ke seluruh dunia Islam untuk menjauhkan mereka daripada Islam yang bersifat sejagat dan juga untuk memecah – belahkan kesatuan umat Islam sedunia agar menjadi lumpuh dan kekal tewas selama – lamanya. Justeru memerangi fahaman ini dengan menukarkannya dengan fahaman Islam yang menyeluruh, sejagat dan sederhana di sisi perjuangan Islam adalah kewajiban yang mesti dilaksanakan. Oleh kerana pemerintahan semasa umat mendukung dan membenih fahaman ini, maka mereka wajar ditukar dengan pemerintahan Islam yang sebenar.

3) Perihal teguran dan jihad terhadap pemerintah: Aliran ini melihat pemerintahan umat Islam hari ini mestilah ditaati sebagaimana arahan Allah dan rasulNya. Sebarang perlanggaran terhadap ugama seperti kezaliman, rasuah dan sebagainya hendaklah diselesaikan melalui nasihat dan teguran yang tidak menjejaskan tiang pemerintahan. Gerakan menjatuh dan menukar pemerintahan dengan apa cara sekalipun adalah bertentangan dengan Islam dan disifatkan sebagai penderhakaan terhadap ugama.

Sebaliknya, aliran perjuangan Islam melihat bahawa pemerintahan Islam yang zalim dan keluar daripada tuntutan agama berhak dan mesti ditukar jika mereka terus dan enggan berubah. Kesalahan hanya berlaku jika usaha itu membawa kepada pertumpahan darah yang disengajakan seperti menghalakan senjata ke arah pemerintah. Islam mengharamkan pertumpahan darah sesama ummat syahadah.         

Dalam konteks sistem demokrasi negara, jatuh bangun pemerintahan adalah tanpa pertumpahan darah, bahkan hanya melalui undi dan suara majoriti. Justeru menukar kerajaan zalim seperti kerajaan negara Malaysia yang sekular dan penuh penjarahan terhadap hak rakyat adalah jihad yang syar’ie dan wajib.

4) Perihal dakwah dan perjuangan Islam: Aliran ini menafsirkan kalimah ‘hikmah’ dalam berdakwah dengan tafsiran yang berbeza dengan aliran perjuangan Islam. Mereka dilihat lebih memilih jalan kompromi demi menjaga hati pemerintah dan demi memperolehi tempat dan jawatan yang mengekalkan mereka dalam enjin pemerintahan. Bagi mereka, kekal dalam kerajaan dan mengelak pertembungan dengan mereka adalah hikmah besar untuk kebaikan Islam.

Ini di sisi aliran perjuangan Islam adalah tafsiran yang mencacatkan pengertian hikmah dan perlaksanaannya. Di sinilah kedua – dua aliran tersebut bertembung.       

5) Perihal jamaah Islam: Aliran ini melihat bahawa jamaah Islam adalah setiap umat yang menyeru kepada al makruf dan menegah kemungkaran walaupun  mereka tidak terikat dengan mana – mana kumpulan Islam yang terikat dengan peraturan dan syarat jama’ie. Justeru keperluan untuk menyokong atau mendukung jamaah – jamaah Islam adalah tidak perlu selagi mereka berkerja untuk Islam juga. Taat kepada pemerintah adalah kerana pemerintah adalah jamaah Islam juga.

Sebaliknya, aliran perjuangan Islam terlalu mementingkan kewujudan jamaah Islam yang dilengkapi peraturan, ciri, syarat dan visi perjuangan yang membawa umat Islam yang hanyut tanpa khilafah yang menaungi mereka hari ini ke arah kehidupan Islami yang tunduk dan wala’ kepada pemimpin Islam di dalam jamaah sehinggalah kelahiran khilafah yang baru. Kesempurnaan Islam adalah pada mengikat diri pada jamaah Islam yang syumul.

Inilah 5 inti dan isu terpilih yang memisahkan dan membezakan ulama aliran ini dengan aliran perjuangan Islam yang dipelopori gerakan – gerakan Islam di serata dunia. Ia bermula dan berpunca daripada kefahaman yang berbeza terhadap Islam dan tuntutannya selain perbezaan pada kedalaman dan keluasan lingkaran praktikal Islami yang dilalui oleh kedua – dua aliran tersebut.

Tan Sri Hj Harussani Hj Zakaria mewakili golongan ini. Beliau aliran kedua daripada aliran ulama yang sentiasa memberikan ketaatan dan mendukung pemerintahan sedia ada walaupun beliau tahu betapa sekularnya pemerintahan kerajaan Malaysia.

Di Mesir misalnya, anda akan sentiasa menemui ulama jenis ini dengan ilmu dan sumbangan yang tidak kecil dan tidak boleh diketepikan untuk kemajuan Islam, tetapi mereka sering menjadi penghalang kepada gerakan Islam yang syumul di dalam membina keyakinan dan kefahaman terhadap ummah ke arah kemenangan Islam yang diimpikan.

Beliau bukan aliran pertama yang jelas kerosakan dan kejahatannya. Tumpukan senjata tajam anda pada ulama UMNO yang mengangguk dan sujud pada ketua mereka di dalam UMNO walaupun sampai mengharuskan judi, rasuah dan kezaliman yang berleluasa.

Gagal membezakan di antara dua aliran inilah yang akhirnya mencetuskan kata nista, hukuman dan terjahan yang salah dan tidak boleh diterima akibatnya. Islam sentiasa diawasi oleh ilmu, disiplin, adab dan hak yang mesti dijaga dan diraikan. Jika tidak, perjuangan Islam akan sentiasa dimasuki unsur yang akan mencemari sifatnya yang qudwah dan sederhana.

Selepas anda memahami pada tahap ini, anda boleh dengan mudah untuk memahami mengapa orang yang turut menyumbang kepada kemajuan Islam di Malaysia seperti Tan Sri Hj Harussani Hj Zakaria dan seumpamanya sering berbeza dengan aliran perjuangan Islam dalam beberapa isu pokok seperti;

1- Pendiriannya untuk menyokong rampasan kuasa di Perak.

2- Sikapnya untuk melihat perpaduan Melayu tanpa syarat di antara PAS dan UMNO.

3- Ketegasannya dalam beberapa isu yang menyentuh pemerintah dan kekendurannya di dalam beberapa isu yang lain.

4- Kejelasannya di dalam menganggap kesultanan mesti ditaati kerana peranannya sebagai ulul amri minkum.

5- Sikapnya yang lebih meraikan kerajaan pusat walaupun melihat kebaikan pemerintahan Islam di Kelantan dan negeri – negeri Pakatan Rakyat.

6- Ketakutannya terhadap terhapusnya Islam dengan terhapusnya ketuanan Melayu ( Melayu adalah UMNO dan UMNO adalah Melayu. PAS? )

Teruskanlah dengan isu – isu lain yang akan sentiasa lahir. Anda akan melihat perbezaan pendapat yang mengelirukan umat Islam melalui pandangan ulama seperti beliau yang akan menyanggah pandangan perjuangan Islam.

Sudah pasti, kefahaman Islam yang jelas daripada tafsiran dan pengajaran ulama Islam yang muktabar yang menyeru kepada Islam yang syumul akan menolak pandangan aliran kedua ulama kerajaan di atas yang berpunca daripada kecetekan memahami Islam dan tuntutan semasanya.

Tan Sri Hj Harussani mestilah diingatkan dengan kesilapannya, memasuki ruang yang bukan dalam bidang dan kepakarannya yang telah menjebakkan beliau ke dalam kancah pertentangan yang merosakkan reputasinya sebagai ulama yang pernah cemerlang dan dihormati kerana ketegasannya dalam isu – isu tertentu walaupun tidak disenangi pemerintah.

Beliau harus malu untuk memikul tanggung jawab yang telah mengelirukan umat Islam yang di luar kemampuannya, selain mengheret perdebatan sesama ulama dan umat Islam yang tidak perlu ke arah pembinaan sebuah negara yang lebih baik.

PAS ada hak yang jelas dalam politik Islam. Ia lahir sejak sebelum merdeka dalam dunia politik tanah air. Berikan laluan untuk PAS mendapat sokongan umat tanpa menambahkan kekeliruan yang menguntungkan musuh perjuangan. Inilah bahasa saya untuk Tan Sri. WaLlahu a’lam.

Salam Palestin,

Misi Flotila bantuan kemanusian Palestin yang digerakkan kumpulan aktivis keamanan sedunia masih menemui jalan buntu untuk memasuki Gaza. Israel mara dengan kesombongan dan kekejamannya. Tetapi, misi tersebut telah melihat satu lorong cahaya yang telah ditemui, kemudian diterokai para pejuang intifadah Palestin lebih 20 tahun yang lepas.

Lorong yang menerobos masuk ke liang dan pembuluh di benak bangsa Yahudi yang dihimpit ketakutan. Kita selalu menjangka mereka gagah dan kuat, tetapi hakikatnya adalah sebaliknya. Mereka terlalu takut dan pengecut.

Si pemberani hanya menyerang lawan setaranya. Menyerang aktivis keamanan daripada pelbagi ugama dan kepercayaan yang tiada memiliki selain rasa belas dan kemanusian dalam fitrah diri adalah tanda kebaculan dan ketakutan yang sukar dibendung. Ketakutan itulah yang akhirnya menutup akal dan logik Yahudi oleh bertindk secara betul.

Maka kegerunan dan kebaculan itulah yang menjadi barah buat Yahudi dan negara haram Israel. Bagi kita umat Islam, Allah telah mewahyukannya sejak lebih seribu tahun dahulu. Tetapi ia ditinggalkan umat yang telah membelakangi al Quran. Mereka pula menjadi takut dan bacul terhadap Yahudi.

Apabila gerakan intifadah yang digerakkan oleh HAMAS menemui lompang besar ini, mereka hanya memerlukan anak – anak batu yang dipecah – pecahkan menggunakan batu – batu yang lebih besar, lalu dilontar dan direjam ke arah bala askar Yahudi oleh anak – anak muda, bahkan anak – anak kecil Palestin yang masih hingusan.

Akhirnya persenjataan yang berteknologi tinggi di tangan Yahudi tumpas dan lebur di tangan si pemberani para pejuang intifadah. Yahudi mula goncang dan kerana kuatnya goncangan itu, Amerika turut menerima kegoncangan dan ia amat kuat sekali. HAMAS kemudiannya, kehadirannya tidak dapat disekat – sekat lagi. Ia telah menggenggam ulu hati bangsa Yahudi yang penakut. Ia telah menjajah hati dan sanubari Yahudi itu.

Aktivis Flotila menemuinya hari ini. Adakah anda menyangka mereka menjadi takut selepas melihat kematian dan darah yang berhamburan di dek dan dinding kapal itu? Tidak, mereka akan mula ketagih untuk datang lagi kepada Yahudi yang ketakutan itu, lebih daripada datang kepada Gaza yang dihuni para pendekar dan pahlawan berani mati! Mereka seronok bermain darah dengan Yahudi.

Jika anda pernah terkena semburan gas pemedih mata di anjung Masjid Negara, anda akan tahu bagaimana si pemberani akan menjadi ketagih untuk terus berdemo menentang kezaliman dan kebaculan.

Tetapi misi Flotila juga adalah memalukan. Memalukan umat Islan sedunia yang terpaksa melihat keberanian yang seawalnya dimiliki para pejuag intifadah itu kini dimiliki pula oleh kumpulan aktivis kemanusiaan dan keamanan sedunia. Adapun, negara – negara Islam sedunia, mereka terus dibuai ketakutan dan kebingungan. Sungguh memalukan. Sungguh membingungkan!   

Jika ada penawar yang boleh mengubati, maka ia adalah dari kerana para aktivis muslim yang turut sama menyertai misi besar ini. Negara kita turut disertai oleh para aktivis dan pejuang yang telah ditatah kerakyatan Palestin di isi sanubari mereka. Merekalah pejuang yang benar dalam iman dan keyakinan mereka terhadap Allah dan janjiNya, insya Allah.

Satu hari, dengan izin Allah, darah rakyat Malaysia akan turut bersimbah di perjalanan, kemudian di bumi, kemudian di anjung masjid al Aqsa. Saat itu, tiada perayaan yang lebih besar buat kita selain berbondongan mengiringi syuhada’ Malaysia ke syurga tuhan.

Darah adalah bayaran tuntutan al Aqsa, bukan tuntutan Yahudi. Al Aqsa menuntut darah bersimbah di buminya dan kerananya pintu al Aqsa akan terbuka buat kita. Kita atau anak kita akan bersujud nanti di mihrab para anbiya’ sebagaimana kita telah sujud kepada Allah di Masjidil Haram dan Masjid al Nabawiy hari ini.

Ketahui olehmu bahawa janji tuhan tiada akan berubah. Al Aqsa adalah milik umat Islam. Kita melepaskannya kerana kita telah     melepaskan al Quran dari genggaman kita. Kita lalu terburai dan terhumban dari kapal yang pecah dan karam. Kerana kekuatan yang telah hilang, akhirnya Yahudi datang sebagaimana angkatan iblis sebelumnya datang untuk menjajah al Aqsa.

Al Quran mengajar kita untuk memiliki kesatuan kerana dengannya datanglah kekuatan dan keberanian. Dengan kedua – duanya, Yahudi akan lari dan lari ketakutan dan saat itu giliran kita pula memburu mereka.

Semoga seruan al Aqsa memudahkan kesukaran kita untuk bersatu sesama kita. Jika tidak al Aqsa, apa lagi?

Salam Kamunting,

Menjadi seorang muslim adalah bermaksud memasukkan diri ke dalam kerangka dan acuan Islam. Ia bermaksud anda beriman kepada Allah, tuhan yang esa lalu akur dan tunduk kepada pengajaran dan undang – undangNya.

Apabila anda kekal di dalam acuan itu, anda adalah seorang muslim yang sempurna. Jika sebaliknya, anda cacat dan kecacatan itu akan terus membesar dan bertambah mengikut tahap perlanggaran terhadap undang – undangNya. Jika berlaku keengkaran, ia bererti kekufuran dan keluar dari agama.

Menjadi seorang muslim bererti memasuki perlumbaan menuju kesempurnaan. Kesempurnaan adalah berusaha menjadikan diri semakin dekat dengan Allah yang esa dan memperolehi keridhaanNya.

Kesempurnaan dan taqarrub kepada Allah hanya berlaku apabila kita semakin mendekati sunnah RasuluLlah sallaLlahu alaihi wasallam. Baginda adalah penunjuk jalan yang satu dan baginda adalah ikutan yang satu di dalam agama. Tiada siapa boleh berlumba di atas landasan selain landasan binaannya.

Kemuncak perlumbaan adalah apabila anda menjadi pejuang Islam yang ikhlas.

Ia bererti anda bukan hanya beriman dengan Islam, bahkan menyiapkan diri sebagai pejuang yang mendukung perjuangan menegakkan ugama Islam di dunia dan kehidupan ini. Itulah matlamat perutusan para anbiya’. Mereka membawa ugama dan memperjuangkannya demi mencapai taqarrub dan keridhanNya.

Islam di dunia ini mesti tegak berdiri ke atas seluruh agama dan ideologi yang lain. Justeru ia menuntut perjuangan dan para pejuangnya.

Menjadi seorang pejuang Islam bukanlah sekadar hanya menjadi seorang muslim biasa. Ia menuntut usaha besar menuju puncak tertinggi. Ia penuh kesukaran dan ia pastinya milik para pejuang yang bersedia menempuh kesukaran dengan jayanya.

Menjadi seorang pejuang bermaksud bersedia patuh kepada peraturan sebagai seorang tentera. Ia menuntut disiplin pada tahap tertinggi. Bagaimana boleh dibayangkan sebuah kemenangan yang dibarisi para tentera yang mempunyai disiplin yang lemah?

Justeru anda tahu bahawa bukanlah senang untuk menegakkan Islam di dunia ini. Menegakkan Islam bererti menundukkan seluruh kekuatan kufur yang merajai dunia hari ini.

Ia menuntut pejuang Islam untuk menguasai banyak perkara dan menggerakkannya dengan penuh disiplin. Pastinya, ia bukan dekat jaraknya, pendek masanya dan mudah caranya.

*****

PAS adalah wadah perjuangan Islam.

Di dalam PAS, pejuangnya dikaderkan seawalnya. Sebelum mencecah umur suku abad, ahli PAS yang dilatih dan ditarbiyah sebenarnya sudah melalui dan menguasai disiplin seorang pejuang. Apabila dia muncul di medan, sayugianya dia tidak kekok untuk berkenalan dengan selok belok dan ranjau di perjalanan dakwah. Itulah sebaik – baik persediaan untuk anak – anak muda yang berjuang.

Adapun jika seorang pejuang PAS itu terlepas daripada latihan dan tarbiyah di awal umurnya dan hanya bersama PAS selepas berlalu umur mudanya, dia akan tetap melalui perkaderan sebagai pejuang PAS. Ia tentunya tak sama dan dipisahkan oleh jumlah masa yang lebih terhad untuknya. Justeru modul dan disiplinnya adalah berbeza.

Anak muda pejuang adalah lebih berpeluang untuk lebih berjaya. Umur muda tiada galang ganti dengan umur tua.

Tetapi, disiplin adalah disiplin. Ia menuntut itiqamah dan konsistensi.

Saat itu, ia tidak menjamin umur muda berbanding umur tua. Orang lama dan baru adalah sama.

Justeru gejala kegelinciran dan kelayuan melanda tanpa mengenal usia dan tahap. Yang menjadi penyelamat hanyalah kekuatan diri untuk bertahan dan istiqamah dalam perjuangan. Para anak muda sayugia sekali diingatkan dengan fenomena ini agar mereka lebih bersedia untuk menangani ujian yang lebih getir dalam perjuangan. Jika tidak, mereka akan berhadapan kerugianyang tiada galang gantinya. Mereka terlucut gelaran ‘al mujahidun’ yang diimpikan setiap muslim yang mencintai al rasul dan perjuangannya. 

Beristiqamah dan berdisiplin juga adalah tanggung jawab dan amanah. Keretakan padanya, selain membawa padah pada diri sendiri juga akan menggoncang keutuhan jamaah dan perjuangan. Setiap kita mestilah berusaha mengelak daripada menjadi beban kepada jamaah. Semakin kita berada diatas, semakin besarlah kesan daripada perlakuan dan tindakan kita.

Pemimpin tertinggi mestilah memiliki ciri – ciri pejuang yang lebih bernilai berbanding pemimpin bawahan dan pejuang di bawah.

Secara mudah dan jelas, setiap kita mesti kagum dengan ringkasan yang dilumatkan oleh al ustaz Hasan al Banna di dalam rukun bai’ahnya yang sepuluh. Jika ahli PAS berpegang padanya nescaya parti PAS akan sentiasa unggul dan dihormati pada bila – bila masa.

Saya melihat suasana sukar hari ini banyak berpunca daripada kegagalan kita melumati kembali apa yang telah kita lumati seawal zaman awalan tarbiyah dulu. Kita disibukkan untuk berlumba merungkai bermacam masalah sedang kita sendiri adalah sebahagian daripada masalah.

Sebuah rumah tangga teguh bahagia kerana ketaatan kepada ketuanya, bukan kerana kegalakan mencari kebebasan bersuara di dalamnya.

Disiplin adalah patuh. Istiqamah adalah cekal.

Ayuh, patuh dan cekal berjuang!  

Salam Kamunting,

Keusahawanan bukanlah bidang yang saya pelajari semasa belajar dulu. Dari kecil sehinggalah habis pengajian saya di Mesir, saya hanya menumpu pada bidang ilmu – ilmu agama, khususnya bidang al Hadis. Makanya, saya mudah didorong untuk berpolitik kerana agama memaksa kita berpolitik.

 Apapun, dari dulu saya minat melihat dan mendengar cerita perniagaan dan keusahawanan. Siapa tak suka dengar cerita duit dan kekayaan?

Semasa di India, saya pernah berlaba besar hasil daripada jualan barangan, terutama kain sari dari sana semasa pulang bercuti. Jadi, boleh acaplah saya pulang bercuti ke tanah air. Tetapi akhirnya, saya ditipu besar pula oleh masyarakat orang bukit atau orang asli dari pergunungan utara India yang datang ke ibu kota New Delhi kononnya membawa hasil kasturi. Ia cerita lucu paling lucu dalam sejarah saya dan kawan – kawan yang belajar di sana. Sampai sekarang, ia menjadi cerita pecah perut di kalangan kami.  

Oleh itu, apabila saya pulang daripada belajar, minat saya itu rupanya telah mempercepatkan sahutan saya untuk menceburi bidang perniagaan. Ini sementelahan saya mula didekati rakan – rakan niaga daripada pelbagai cabang perniagaan. Sesetengahnya sudah pun berjaya dan kaya. Kebanyakannya masih dalam proses mencuba, rebah dan bangun. 

10 tahun lepas, masihlah saya ingat bagaimana saya mula mengeluarkan modal yang agak besar juga daripada simpanan saya untuk memulakan perniagaan. Malangnya, dalam dua kelip mata saja, modal saya hangus berlabakan arang! Dalam tersandar saya mula menyedari betapa perniagaan adalah bidang persaingan hebat yang memerlukan ilmu dan pengetahuan.

Saya mula membaca buku mengenai perniagaan dan asyik sekali mengikuti penerangan, taklimat dan bertanya pasal perniagaan. Ia menyeronokkan.

Kemudian saya keluarkan lagi modal untuk memulakan penerokaan dalam pelbagai aktiviti keusahawanan. Sekali lagi saya terpaku dan terhenti apabila melihat sesetengah perniagaan itu dihiasi kecantikan yang didalamnya adalah penipuan, riba dan transaksi yang dilarang ugama.

Justeru saya mula berhati – hati dan membelek kembali kitab hukum kontemporari yang membuka lembaran jawaban yang baik sekali untuk melihat kepada kesempurnaan perniagaan dalam Islam.

Saya terus mendaki. Saya mula mengecapi keuntungan dan keseronokan. Oleh kerana semuanya nampak manis, saya berniaga dalam pelbagai sektor walaupun pada skala yang kecil. Tetapi malang sekali, keuntungan dan keseronokan yang dikecapi itu kadang – kadang dengan mudahnya direntap dan disentak daripada kita. 

Sifat khianat adalah musuh yang sukar diramal. Khianat sering berlaku dalam lingkungan kawan – kawan sendiri. Khianat lawannya amanah. Amanah tidak diberikan kecuali kepada orang terpercaya. Apabila dia mungkir, berlakulah pengkhianatan yang sukar ditelan. Tetapi anda terpaksa menelannya. Sebabnya ia sebahagian daripada dunia perniagaan. Bahkan dunia kehidupan.

Dunia perniagaan sepertilah dunia politik walaupun ia tidaklah seteruk politik dan ahli politik. Ia bukan kembar, tetapi adik – beradik yang banyak kesamaan. Ia penuh rintangan, kepalsuan dan keganasan.

Ramai yang enggan berpolitik, malah sesetengahnya langsung malas ambil pusing tentang politik. Alasannya politik itu kotor dan dipenuhi pengotor, bahkan mengotorkan persekitaran kehidupan yang bersih dan aman. Tetapi anda tahu, ia adalah sama seperti sikap seorang yang enggan menangkap pencuri dirumah jirannya kerana takut rumahnya dicuri pula.

Ramai, terutama orang Melayu yang enggan berniaga, malah sinis sekali dengan dunia perniagaan. Kerjanya mentertawakan kawan – kawannya yang jatuh dalam perniagaan dan berkata, “Itulah kamu, tak dengar cakap aku.” Lalu dia merasakan dia telah beruntung kerana tidak berniaga. Tetapi anda tahu, memiliki sekumpulan pemangsa seperti inilah yang akan melambatkan kemajuan bangsa dan umat.

Jika anda ingin berkuasa dan adil, anda terpaksa terjun politik. Jika tidak, andalah sebab al Aqsa terus dijajah Yahudi. Jika anda ingin kaya dan pemurah, anda terpaksa terjun ke dunia perniagaan. Jika tidak, andalah sebab umat  mustadh’afin dan faqir di dunia Islam sanggup menukar ugama mereka demi sesuap nasi! Tidak anda menjadi jari jemari yang mematahkan ego penguasa, tidak pula anda menjadi jari jemari yang menyuapi umat yang kelaparan. Yang ada hanyalah angan – angan bahawa anda telah ada iman yang hebat di dada!

Justeru berpolitik dan berniaga adalah kemuliaan. Ia tidak pun kurang sedikit berbanding dunia pendidikan, islah, ibadah dan lain-lain. Bahkan, dunia politik menentang kemungkaran dan kezaliman pemerintah adalah kemuncak jihad di dunia Islam hari ini.

Tiada yang malang apabila anda dikhianati dalam perniagaan. Yang malang adalah mereka yang mengkhianati anda. Mereka menunda kekayaan mereka ke belakang sedang anda hanyalah menarik hela nafas panjang untuk membolot kekayaan yang lebih besar.

Di sebalik kepahitan terpaksa menelan sifat khianat sesama sendiri, anda akan dikurniai rasa agung dalam diri kerana telah dikurniai Allah dengan sifat amanah. Amanah anda teruji dalam perniagaan. Setiap ujian memberikan kepuasan dan keyakinan pada diri sendiri yang tiada tolak bandingnya.

Paling bagus, anda mengenali kawan – kawan yang amanah dan mula belajar mengecami wajah –  wajah yang amanah. Apabila anda memiliki persekitaran amanah yang menyokong anda, sesungguhnya itulah kekayaan yang mendatangi anda daripada jalan yang tidak anda sangkakan. Barang siapa yang bertaqwa kepada Allah, pasti Allah membukanya jalan keluar dan mengurniainya dengan rezeki yang tak terjangkakan. Ia seribu dinar dari bawah bantal amanah dan taqwa.

Sepertilah dalam politik, saya tidak patah untuk mendepani setiap kemungkaran daripada dalam dan luar. Saya berusaha untuk sentiasa dalam memburu sifat benar dan amanah. Kerana ia matlamat saya, sesungguhnya saya telah terdidik untuk menjadi berani dan bersedia. Apabila saya lemah dan letih, saya segera membuangnya daripada terus membebani diri.

Orang khianat biasanya membawa bersama sifat buruk yang lain. Bohong bila bercakap. Degil bila dinasihati. Memfitnah bila menjawab. Yang pasti, mungkir pada janji.

Mula – mula ia mungkir janji dengan anda. Kemudian dia tidak pun merasa bersalah untuk memungkiri janji mereka dengan Allah. Apabila ditanya, mereka menuduh, berdusta dan mendusta.

Saat mereka miskin dan terdesak, mereka berdoa, jika mereka dikurniai Allah dengan rezeki melimpah ruah, pasti mereka akan bersedekah sebanyak – banyaknya dan menjadi daripada kalangan hambaNya yang bersyukur. Tetapi apabila Allah mengurniai mereka apa yang mereka pinta, lalu mereka menjadi kaya dan kembung, tiba – tiba mereka menjadi bakhil dan kedekut (Maksud ayat al Quran). Dengan manusia mereka kedekut sampai hutang pun tak nak bayar, lantas dengan Allah pun mereka boleh kedekut dan mungkir.

Hujah mereka, ini semua usaha mereka. Titik peluh mereka. Cerdik mereka. Itulah aku, Akulah tu, sebab aku.  Seribu ini aku yang usahakan. Seratus ribu ini pun aku. 700 ribu ini pun aku. Sejuta inipun aku. Anda bayangkan betapa jijiknya mereka diresapi sifat – sifat buruk dalam kehidupan.   

Semalam saya membaca tulisan Dr Juanda Jaya, mufti negeri Perlis Indera Kayangan dalam sebuah akhbar harian. Beliau menyelar perniagaan yang menggunakan nama agama atau institusi keagamaan demi membuncitkan perut sendiri dan meninggalkan amanah dan janji. Saya membacanya dua kali. Saya terpana, sedih dan kecewa. 

Saya menyokong tulisan beliau. Kerana itu, saya menulis untuk menyokongnya.

Kemudian saya mendapati sedih dan kecewa saya bukanlah untuk saya. Ia adalah untuk orang lain yang gagal menginsafi diri mereka dalam dunia perniagaan. Adapun saya, saya akan sentiasa bangkit dalam perjuangan. Anda pun tahu, saya hidup untuk memburu sifat amanah dan benar.

Salam Kamunting,

Dia bertanya dalam bingung, “Bila ISA akan dimansuhkan?” Saya menjawab, menambah bingungnya, “Bila tiada lagi soalan ini daripada orang seperti kamu.” Dia jadi bengang pula dengan jawaban saya, lantas saya segera menyudahkan jawaban saya, “Kamu kena tanya, bila lagi nak turun buat demo anti ISA?”

Saya harap jawaban ringkas itu difahaminya. Dia tak bengap macam puak pro ISA yang bingung, bengang dan bengap itu. Dia kawan saya dan kawan saya semuanya anti ISA, hatta yang masih duduk dalam UMNO dan masih simpati pada UMNO. Kawan yang asyik nak tengok wujudnya kerajaan perpaduan UMNO-PAS yang telah diharamkan sebutannya dalam PAS kerana ianya bukan daripada idea PAS pun.

Yang akan memansuhkan ISA adalah rakyat. Jika Dato Seri Najib Tun Razak memansuhkannya, maka ia pastinya adalah atas tekanan dan kehendak rakyat. UMNO tidak mungkin memansuhkan ISA. Tidak mungkin! Tak percaya, tanyalah yang nampak cerdik sikit dalam UMNO seperti Zahid Hamidi. Dia akan jawab mustahil. Itu yang nampak cerdik. Janganlah tanya pada yang bodoh – bodoh daripada kalangan mereka, kelak hati anda akan sakit tak pasal – pasal. Mereka akan jawab, demi Allah, dengan darah, nyawa dan jiwa raga, ISA kami akan pertahankan.

UMNO tak akan cerdik sehinggalah rakyat menjadikannya cerdik. Kerja UMNO adalah membodohkan rakyat. Ia perjuangan bersilang. Samada rakyat jadi bodoh kerana UMNO atau UMNO jadi cerdik kerana rakyat. Jika UMNO tak mahu jadi cerdik juga di zaman rakyat dah jadi cerdik bijaksana ini, UMNO akan tumbang. Esok lusa, UMNO pasti tumbang.

Jangan tanya bila UMNO nak tumbang? Tanya, bila nak turun lagi buat demo? Itulah soalan rakyat yang dah cerdik dan tak dimakan bodoh UMNO!

Demontrasi, atau tunjuk perasaan atau turun beramai – ramai di jalan raya di sisi pemerintah adalah menyusahkan awam, merugikan negara dan kerja sia – sia buat diri sendiri. Hatta di Iran sekalipun, demontrasi adalah menakutkan pemerintah.

Sebabnya hanya satu. Demontrasi cukup menekan dan paling berkesan menekan dalam damai dan aman. Kerajaan yang memerintah akan tertekan. Sesiapapun tak suka ditekan, apatah jika mereka ditekan di atas kesalahan yang mereka lakukan. Lantaran itu, kerja pemerintah adalah memburukkan pandangan rakyat terhadap demontrasi, menghalangnya dan menggagalkannya sekalipun ia terpaksa dibayar nyawa dan darah.

Dengan apa yang kerajaan kita dah lakukan untuk mengekang penglibatan rakyat dalam demontrasi, ia sudah cukup untuk menghalang rakyat menyertainya. Siapa berani nak bertempur dengan polis dan FRU yang siap dengan tukul dan kapak, juga air kencing penzalim yang disembur ke atas rakyat sampai muntah – muntah jadinya? Sedang syarat penyertaan dalam demontrasi adalah tanpa membawa apa – apa senjata kecuali tangan kosong untuk mempertahankan diri jika dikerjakan tukul dan kapak itu?  

Tetapi malang bagi kerajaan! Sial buat kerajaan bila melihat rakyat dah semakin berani. Mereka keluar di jalan – jalan raya dengan hanya berbekalkan secubit garam dan sedikit air buat menahan diri dari sesak nafas, muntah – muntah dan tersungkur di hadapan penzalim. Malanglah buat kerajaan kerana kebanyakan mereka adalah anak – anak muda berpendidikan tinggi, wanita – wanita berjiwa jantan dan orang – orang tua yang berjiwa muda.

Apabila darah menjadi murah di hadapan hak dan maruah diri, kebenaran pasti di ambang kemenangan.

Jangan tanya bila? Tanya, bila lagi kita nak turun di jalan raya? Tanya, bila lagi nak demo anti ISA?

Ketika saya mundur ke belakang mengelak muntah dan rebah, saya masih melihat kelibat anak – anak muda yang tetap tegap, menari – nari dan melambai – lambai ke arah FRU yang menerkam bagai harimau terlepas sangkar. They love trouble!

Kenapa ini berlaku? Jawabnya satu. Rakyat sudah lama ditekan. Kini giliran pemerintah untuk ditekan. Mula – mula anda melihat tekan – menekan berlaku. Tetapi sunnah Allah akan mengambil tempat. Hari – hari itu adalah gilir – menggilir. Esok adalah giliran rakyat. Giliran kebenaran naik ke atas!

Jangan tanya bila? Nak jawaban juga, jawablah, esok. Besok!

Apabila kebenaran naik ceding, digilai dan dipuja, kebatilan akan lenyap dan hilang tanpa tunggul. Buih mana ada tunggul?

ISA adalah kebatilan dan lambang kebatilan pemerintah negara. Jika anda membilang – bilang kebaikan pemerintah hari ini, mari saya bilangkan untuk anda kebaikan Firaun!  

Pemerintah yang baik dan adil bukanlah yang membuat kebajikan, tetapi yang menolak kejahatan daripada rakyat. Anda menyelimuti bangkai dengan hamparan permaidani merah. Anda menaungi tanaman ganja dengan rimbunan jagung. Anda mungkin dikagumi, tetapi anda adalah Firaun rakyat!

ISA adalah bangkai jahiliyah. ISA adalah jerangkap samar buat kebenaran yang tersembol di hadapan rakyat. ISA adalah pedang terhunus buat memenggal kebenaran dan pejuangnya. Di dalamnya anda melihat orang – orang jahat seperti komunis, penyeludup dan pembunuh, tetapi mereka hanyalah benteng berguna buat pemerintah menutupi kebenaran yang dicekik dan dipancung. Di sebalik mereka adalah himpunan pejuang – pejuang kebenaran negara yang ditangkap tanpa bicara, tanpa hak mempertahankan diri dan tanpa tuduhan di mahkamah!

Hak kita adalah kebebasan. Kebebasan adalah hak kita semenjak kita dilahirkan ibu. Ibu kita tidak menebuk hidung kita untuk ditarik – tarik bagai kerbau di bendang. Ibu membebaskan kita keluar kerana ibu tahu kita bukan lembu. Kita adalah anak ibu yang tahu untuk pulang kepada ibu yang menyayangi dan membelai. Jika ibu sangsi, ibu memberi hak untuk kita mempertahan diri dihadapannya.

Sedari kecil kita menikmati kebebasan. Ketakutan hanyalah atas kesalahan sendiri terhadap ibu yang menyayangi. Mengapa pemerintah datang untuk menyentap kalung kebebasan ini daripada kita?

Mereka marahkan peragut sedang merekalah peragut rakyat! Mereka marahkan rogol sedang merekalah perogol rakyat! 

Mereka mendakwa dengan ISAlah negara aman. Dengan ISAlah Singapura aman. Dengan ISAlah Amerika belajar menggunakannya memburu pengganas al Qaeda. Mereka mendakwa tanpa ISAlah Thailand huru –  hara. Indonesia huru – hara dan dunia huru – hara.

Bangsatnya dakwaan dan jawaban mereka. Mereka beriman dengan slogan ‘matlamat menghalalkan cara’ yang dicipta jahiliyah dan Yahudi. Asalkan aman, buatlah undang – undang apa pun! Apakah mereka lupa bahawa Firaun juga mengamankan negaranya dengan cara ini? Bukan setakat aman, bahkan dia berjaya menunduk sujudkan rakyatnya. Itulah puncak keamanan.

Apabila manusia sujud pada tuhannya, disitulah hujung keamanan.

Adakah Musa alaihissalam diutuskan untuk membunuh keamanan? Ya, keamanan yang palsu. Adakah Muhammad sallallahu alaihi wasallam diutuskan untuk menghuru – harakan keharmonian sedia ada di Kota makkah? Ya, keharmonian yang palsu sama sekali.

Zahid Hamidi berkata, saya pernah ditahan ISA dan saya akur bahawa itu adalah hak kerajaan! Zahid yang bodoh!!

Pertama, dia akur dia buat salah. Hari ini pengacau ketenteraman negara inilah yang jadi menteri negara!

Kedua, jika dia yakin tak salah tetapi rela juga ditahan ISA, maka inilah hamba negara yang bacul. Lembu pun tahu mempertahankan diri bila diasak.

Ketiga, adakah Zahid menganggap semua tahanan ISA adalah penjenayah sepertinya sehingga tak perlu mempertahankan diri dan hak?

Keempat, adakah Zahid mahu semua tahanan ISA menjadikannya teladan, bahawa sabar itu kunci kemenangan sampai dapat jadi menteri? Atau redha itu kunci ketenangan sampai tak perlulah lawan pemerintah? Teladan adalah akur pada semua nafsu pemerintah walaupun kita benar?

Kelima, adakah Zahid mengira air mata anak – anak dan isteri tahanan adalah air mata kambing biri – biri, sia – sia dan tanpa simpati untuk dihulurkan?

Zahid, kau perlu ada mata, telinga dan hati yang hidup untuk mendegupi jantung rakyat yang dizalimi. Jika kau mahu hati yang hidup, hiduplah bersama mereka yang dizalimi, bukan bersama mereka yang zalim dan menzalimi.

Walau apapun berlaku di hadapan, ISA yang isinya adalah resepi lazat buat makanan penzalim negara, ia tetap akan tumbang dan hancur. Kebangkitan rakyat adalah kerana mereka terhimpit. ISA adalah lambang himpitan dan kesengsaraan pejuang rakyat.

Kebangkitan ini adalah kebaikan. Jika ianya ingin diberkati Allah, kebangkitan mestilah bersama Islam. PAS tugasnya inilah. Bangkit dan bangun bersama Islam!

Hidup hidup, hidup rakyat! Hancur hancur, hancur ISA!

Hidup hidup, hidup Islam! Hancur hancur, hancur BN!

( Harap Bang Mat tak sebut lagi, hidup Beng Hock! Ia slogan kurang berkesan dan tak manis. Kita diajar berkata, hidup Islam! bukan hidup Muhammad! Muhammad sallaLahu alaihi wasallam telah mati. Yang hidup tak mati adalah Islam.)

Salam Kamunting,

Perang pilihan raya di Manek Urai telah tamat dan PAS berjaya mengekalkan rentak kemenangan yang berterusan dalam siri pilihan raya kecil pasca PRU 12. Kemenangan tipis dengan majoriti hanya 65 undi adalah agak mendebarkan dan mengejutkan. PAS dan UMNO masing – masing terkejut.

Ia adalah kejutan yang boleh berlaku di mana – mana. Para sahabat al Rasul sallaLlahu alaihi wasallam mengalaminya di medan Uhud dan di medan Hunain. Kejutan itu daripada Allah. Kita menjangkakan kemenangan selesa sehingga petang dan UMNO mengakuinya, tetapi Allah datang di hujung senja dengan kehendakNya. UMNO kalah kerana itulah kesudahan musuh Allah. Kita pula kalah dalam dan dengan strategi kita sendiri. Allah memenangkan agamaNya. Pastinya bukan kita!

Bagi seorang mukmin yang peka dan khusyu’, mengambil ibrah dan pengajaran adalah lebih jitu dan berguna daripada menikmati kemenangan. Kemenangan adalah anugerah dan hadiah, sedang ibrah adalah amanah dan tanggung jawab. Menang di dunia bukan bererti menang di akhirat, sedang mengambil ibrah di dunia pasti beroleh kemenangan di sana.

Uhud mengajar sahabat erti taat dan tidak gelojoh. Hunain mengajar mereka erti berani dan tidak ujub. Itulah yang utama. Daripada ibrah itulah para sahabat membina diri menjadi tentera Allah yang siap siaga memacu perjuangan dan dakwah.

Allah menghendaki kita mengambil ibrah dari Manek Urai melebihi kegelojohan kita untuk menikmati kemenangan darinya.

Saya harap post mortem terhadap keputusan pilihan raya N41 Manek Urai akan menghasilkan jawaban yang tepat demi mengekalkan kita dalam landasan perjuangan.

Faktor rohani hendaklah diutamakan. Itulah makna perjuangan Islam.

Perhatikan persoalan – persoalan berikut:

1) Mengapa begitu mudah pengundi culaan milik kita di Manek Urai menukar undi kepada BN sedangkan Manek Urai adalah kubu kita di selatan sejak dulu? Di mana nilai agama?

2) Mengapa kita bermudah dengan penceramah DAP, tetapi tidak sesama kita? Tidakkah sebelum ini kita mudah dengan DAP dan lebih mudah sesama kita, dan terbukti telah berjaya?

3) Mengapa perselisihan dalaman dihidupkan sepanjang kempen di Manek Urai sehingga media massa dan musuh seronok memainkannya. Itukah kematangan?

4) Kesatuan adalah syarat kemenangan. Adakah kita meraikannya?

5) Mengapa kita gagal membatasi leluasa politik wang UMNO sehingga pengundi tak pun terasa haram menjual undi mereka? Kita di Kelantan, kubu Islam. 

Strategi adalah penting. Tetapi ia bukan bandingan iman di dada. Iman menjadi lemah apabila penyakit hati melanda. Allah melihat hati kita sebelum strategi kita. Apabila iman lemah, tiada yang indah pada strategi. Justeru Allah menegur pada iman, bukan pada strategi.

Kepada anak – anak muda di medan perjuangan, juga di pusat – pusat pengajian, marilah belajar beribrah daripada kejadian hari ini agar kita mantap menyambung tali perjuangan masa depan. Moga kita lebih matang dan bersedia nanti.

PRK tak sama dengan PRU. PAS Kelantan biasanya kalah dalam PRK, tetapi tidak PRU. Kali ini kita menang sebagaimana di Pulai Chondong dulu. Saya yakin Abe Uji mampu memainkan peranan besar membina kembali keyakinan rakyat kepada PAS. Beliau calon yang betul untuk rakyat Manek Urai, insya Allah.

Semoga Kelantan terus membangun bersama Islam.

Salam Kamunting,

Walau apa pun isu mengenai perpaduan Melayu Islam di Malaysia galak ditimbulkan akhir – akhir ini, PAS dan UMNO tetap sebagai kawan dan lawan. Kedua – duanya adalah manifestasi kepada jalin hubung umat Melayu dengan agama mereka sendiri, Islam, sejak negara mencapai kemerdekaan daridapa penjajahan barat yang telah berjaya memporak – perandakan kekuatan dan kejernihan akidah mereka.

Pertentangan ini hanya akan berakhir apabila kedua – duanya bersatu di dalam Islam atau keluar daripadanya. Jika mereka bersatu dalam Islam, Allah akan suakan mereka dengan musuh baru yang menentang Islam. Jika mereka keluar daripada Islam, Allah akan suakan mereka dengan musuh baru yang membawa obor Islam. Itu sunnah Allah agar ujianNya ke atas manusia kekal berlaku dan pengasingan golongan baik daripada golongan jahat terus – menerus berjalan.

Janganlah anda melihat PAS – UMNO sebagai pertembungan nafsu politik dan duniawi semata – mata. Ia pasti meletakkan anda di satu sudut yang menyukarkan dan memeningkan anda sendiri untuk memahami bagaimana ulama – ulama besar tanah air berjuang dan beristiqamah mempertahankan perjuangan PAS di masa susah atau senang.

PAS dan UMNO boleh bersatu, tetapi kesukarannya tidak mungkin semudah ajakan oleh Tan Sri Harussani. Kita perlu mendasari punca pertentangan dan mengubatinya, bukan sekadar atas desakan untuk menyelamatkan status quo politik umat Melayu tertentu.

Dalam amalan demokrasi negara, pilihan raya adalah kemuncak perang ideologi semua parti politik yang terlibat. Itulah saat emas untuk setiap parti turun serapat dan sedekatnya kepada rakyat, menerang dasar dan menjawab setiap isu yang berbangkit. Justeru pilihan raya adalah panas di mana – mana.

PRK N41 Manek Urai sedang berlangsung di Kelantan, negeri Universiti Politik Terbuka Malaysia. Kita terpaksa menuruti takdir dan ketentuanNya bahawa penggal ini adalah penggal pilihan raya kecil yang paling acap dan berentetan berlaku dari satu negeri ke satu negeri. BN gagal menurutinya apabila enggan bertarung di Penanti dengan alasan paling rapuh pernah dikemukakan oleh mana – mana parti politik tanah air. 

Biarlah politik terus berkocak. Ia mengocak kepala rakyat untuk berfikir lebih ligat dan cerdik. Politik mematangkan kehidupan manusia untuk menambah ilmu dan bertanggung jawab atas diri dan sekeliling. Tiada rugi UMNO dan PAS terus bertarung. Rugi adalah apabila PAS dan UMNO saling bersatu di atas kesamaran dan kepalsuan.

Politik zalim walaupun tampak gagah tetap gagal kemudiannya. Politik bersih walaupun sukar tetap dikasihi dan disayangi kemudiannya.

Di sisi PAS, setiap langkah dan jejak di Manek Urai adalah jihad dan dakwah yang diberkati. Senang dan sakit di Manek Urai adalah amal soleh yang diharap timbangannya di neraca Allah. Satu undi yang kekal adalah istiqamah dalam perjuangan rakyat Manek Urai. Satu undi yang baru adalah langkah kanan ke jalan yang lurus. Satu undi yang berpaling tadah adalah jenayah terhadap agama yang ditakuti kemurkaanNya.

Justeru tiada yang lebih baik selain berkampung di PRK N41 Manek Urai. Semoga Allah memberkati perjuangan pendukung PAS. Ayuh sahabat pejuang, kita lawan UMNO sehabis – habisnya!

Salam Kamunting,

PAS menyertai pilihan raya dan aktif bergerak dalam sistem demokrasi barat acuan Malaysia hari ini dengan dua matlamat besar. Pertama adalah dengan matlamat islah atau memperbaiki kehidupan rakyat melalui islah politik dan pemerintahan terutamanya. Kedua adalah dengan matlamat menukar pemerintahan sedia ada dengan kerajaan baru yang lebih baik.

Matlamat yang kedua pula akan terhenti secara langsung jika matlamat pertama tercapai. Matlamat pertama dikira tercapai apabila pemerintahan sedia ada, seperti BN hari, telah secara jelas menunjukkan kesediaan dan keazaman untuk melakukan keadilan yang dituntut dan membuktikannya melalui gerakan islah ke arah itu.

Oleh kerana PAS memperjuangkan ketuanan Islam ( HakimiyyatuLlah ) secara mutlak dan murni, maka maksud keadilan itu hendak ditafsirkan secara Islam sebagaimana pengajaran junjungan besar Nabi Muhammad sallaLlahu alaihi wasallam. Keadilan dalam Islam hanya berlaku dengan mengembalikan hak kekuasaan dan pemerintahan duniawi ini kepada Allah, tuhan pemilik semesta alam.

Justeru kerajaan BN hari ini dikira absah apabila ia bersedia menerima Islam sebagai cara hidup untuk negara Malaysia. Saat itu, tiada hujjah lagi untuk PAS dan semua umat Islam untuk meruntuhkan dan menukarkannya dengan kerajaan yang baru walaupun dengan alasan membentuk kerajaan ‘Islam’ alternatif yang lebih baik.

Dalam Islam, ketaatan kepada pemerintahan Islam adalah sesuatu yang besar. Ia di tempat ketiga selepas ketaatan kepada Allah dan al Rasul. Sebarang usaha menumbangkannya adalah jenayah besar yang dicela, bahkan berhak mendapat hukuman berat.

Jika matlamat pertama itu gagal dicapai iaitu apabila berlaku keingkaran berterusan daripada pemerintah sedia ada untuk berubah, bahkan berterusan melakukan kezaliman ke atas rakyat dan memuncak dengan penolakan terhadap sistem Islam sebagai cara hidup, maka matlamat kedua mestilah diteruskan. Kerajaan sedia ada tiada keabsahan untuk kekal memerintah umat Islam yang dimestikan untuk tunduk kepada kekuasaan sistem Islam yang diredhai Allah.

Ia adalah jihad dan perjuangan yang sah dan fardhu walaupun terpaksa menempuh kesukaran dan halangan serta menuntut pengorbanan ke atas nyawa, harta dan segenap kepunyaan. Perjuangan adalah tuntutan agama manakala ujian adalah sunnah Allah ke atasnya.

Di atas landasan inilah PAS bergerak. Ia jatuh bangun sebagai sebuah parti politik dan berjuang di medan politik yang luas capaiannya dalam sistem demokrasi negara. PAS tidak memilih untuk menjadi sebuah pertubuhan NGO yang agak sempit laluan dan capaiannya.

PAS melalui muqabalah dan muzakarah dengan pemerintah BN hari ini konsisten menawarkan penyelesaian yang lebih mudah. BN mesti bergerak ke arah islah diri yang dituntut agama. PAS pasti menghulur tangan. Tiada cela. Apa yang ada hanyalah pujian daripada syara’.

Tetapi BN yang diterajui UMNO hari ini, walau dalam cedera dan parah tetap konsisten di dalam memelihara kezaliman dan menternak dan memugarinya. Usah kata Islam, nak jaga demokrasi tajaan sendiri pun tak mampu ( meminjam kata ayahanda ). Muqabalah walaupun tiada hujungnya, tetapi ia telah berjaya menjulang Islam di dalam menegakkan hujahnya di hadapan kezaliman dan pemukanya.

Allah menyeru kepada muqabalah di antara Musa alaihissalam dengan Firaun laknatuLlah. Hasilnya adalah penentangan Firaun yang bertambah – tambah. Hasil yang diredhaiNya adalah tertegaknya hujah Musa di hadapan Firaun sebelum kehancurannya.

Justeru PAS mengekalkan arah perjuangannya menuju kedua – dua matlamat tersebut. Ia samada BN yang diterajui UMNO menerima dakwah Islam dan PAS, lalu PAS menghulur tangan ‘baiah’nya dan membangun bersama, atau BN diruntuhkan pemerintahannya dan dicabut kekuasaannya melalui sistem demokrasi negara yang menerima pemindahan kuasa secara aman dan saksama.   

Lebih 50 tahun PAS berjuang, adakah PAS telah memperolehi kemenangan? Adakah kekuasaan sementara dan terhad di Terengganu dan terbaru di Perak adalah kemenangan yang dimaksudkan? Atau ianya satu kekalahan yang menandakan kesalahan PAS di dalam berjuang? Atau adakah itu hukuman Allah kerana bersekongkol dengan DAP yang bukan Islam ideologinya? Kemudian adakah PAS sanggup menggadai prinsip agama demi kekuasaan?

Jika anda membaca dan mendengar perbahasan semasa, anda akan dipukul atau terpukul dengan persoalan – persoalan yang bersifat ‘tasykik‘ yang mencetuskan keraguan di medan perjuangan. Lebih pilu dan menyayatkan apabila ianya ditimbulkan oleh mereka yang turut menggelarkan diri sebagai pejuang Islam atau pengamat perjuangan Islam.

email saya

nikabduh@pas.org.my

taqwim hijri

September 2017
I S R K J S A
« Jun    
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
252627282930  

Top Clicks

  • Tiada
nuffnang_bid = "c431ebbac3805eca201f54b84f1026e1";

pengunjung semasa