You are currently browsing the daily archive for Julai 22, 2012.

Tazkirah Ramadhan 30 saat (2)

Bulan Ramadhan penuh isi dan anugerah kurniaan Allah. Antara yang paling agung adalah ibadah berpuasa yang menjadi rukun dan tiang ugama Islam. 

Kebesaran ibadah puasa begitu jelas sehingga kita sering memanggil bulan Ramadhan itu sebagai bulan puasa, sehinggakan pula, ia kadang-kadang menjejaskan peluang kita untuk melihat kelebihan isi-isi lain di bulan Ramadhan yang juga besar rahsianya.

Bagaimanakah ibadah puasa itu dipilih Allah sebagai rukun ugama yang wajib kita sempurnakan? Apakah hikmah tersembunyi sehingga ia menyamai ibadah solat dan haji yang begitu jelas bentuk dan cara perlaksanaan kedua-duanya di dalam menunjukkan rasa ketaatan dan ketundukan kepada Allah yang tertera pada sujud, ruku’, tawaf, sa’ie dan seumpamanya? Bukankah puasa itu lapar dan lapar itu meletihkan, manakala letih itu mencambahkan rasa malas dan enggan? Bukankah rasa malas itu mendorong untuk meninggalkan ibadah?

Itulah zahirnya. Sebabnya adalah kerana kita melihat dari sisi yang senget dan serong.

Para ulama kita memperincikan hikmat yang pelbagai berdasarkan kefahaman dari pengajaran al Quran dan sunnah al Rasul صلى الله عليه وسلم, juga pengalaman menakjubkan hasil ibadah puasa yang dilaksanakan. Satu penjelasan yang menarik adalah;

Pelbagai makhluk Allah diciptakan hanyalah samada bercirikan sifat atasan, kelangitan dan kemalaikatan atau ia bercirikan sifat bawahan, ketanahan dan kehaiwanan. Apabila Allah memulakan penciptaan manusia melalui penciptaan nabi Adam عليه السلام, maka ia adalah penciptaan yang unik dan yang pertama kali!

Nabi Adam memiliki ciri langit dan ciri tanah. Ciri malaikat dan ciri haiwan. Ia adalah gabungan unsur ruh dari kehidupan di langit dan unsur jasad daripada tanah dari kehidupan di bumi. Ruh memiliki ciri-ciri ketinggian dan sifat-sifat ketuhanan. Ia mendambakan ibadah, kesucian, kemuliaan, kekuatan, keamanan dan kerahmatan. Manakala jasad pula memiliki ciri-ciri lemah dan kenafsuan. Ia mendambakan keseronokan menggali kenikmatan di bumi, mengisi nafau perut, nafsu serakah seks dan paling meruncing, ketamakan dan kekuasaan di muka bumi.

Keunikan inilah yang gagal difahami oleh para malaikat saat Allah memperkenalkan ciri kejadian makhluk baru yang akan memegang amanah kekhalifahan di muka bumi. Malaikat melihat Adam sebagai memiliki sifat-sifat gelora kebinatangan yang suka membunuh dan merosakkan kehidupan. Ia terlupa kelebihan dimiliki Adam yang terserlah pada makhluk langit bernama ruh.

Bagaimana Adam dan zuriatnya memikul amanah agung ini? 

Bersambung..

email saya

nikabduh@pas.org.my

taqwim hijri

Julai 2012
I S R K J S A
 1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
3031  

Top Clicks

  • Tiada
nuffnang_bid = "c431ebbac3805eca201f54b84f1026e1";

pengunjung semasa