You are currently browsing the daily archive for Januari 31, 2009.

Salam Kamunting,

Banyaknya Amir menulis. Banyak perkara diterkamnya sampai semuanya hampir tercalar dibuatnya. Masa saya kecil dulu, saya biasa tengok kucing di rumah saya yang terlalu aktif. Habis benda dicakarnya, habis benda jadi menggerutu dibuatnya.

Saya pula jadi tertekan juga dibuatnya. 50% ruang komentar diisi oleh Amir beberapa minggu ini. Bakinya pun adalah komentar yang ditujukan untuk Amir. Marah pada Amir, sinis, menyampah dan ada juga yang puji, kesian dan layan Amir. Nampaknya Amir berjaya menarik perhatian dek cakaran demi cakaran yang dilakukannya. Betul – betul macam kucing saya itu..

Saya masih demam, tapi dah agak kebah sedikit. Eloklah kiranya saya beringan – ringan dengan Amir. Nak tulis artikel berat – berat rasanya tak larat lagi.

Masa mula berblog dulu, saya sentiasa membalas komentar yang ditulis pembaca. Kemudian saya lemas dengan persoalan dan kritikan yang banyak yang mengganggu tumpuan saya terhadap apa yang saya ingin tulis yang akan menyempurnakan misi saya berblog. Klik di sini. Akhirnya saya tak terlayan semuanya selain yang terpilih – pilih sahaja. Akhir – akhir ini saya terlalu kurang menjawab komentar kerana kesibukan dan yang menarik, saya lihat sudah wujud suasana saling memberi komentar di antara sesama pembaca.

Itu meringankan beban saya dan saya sudah cukup gembira. Bagi pemilik blog, antara yan mengembirakan adalah keaktifan ruang komentar dan tindak balas pembaca. Tak kiralah pujian atau cacian, dunia blog begitulah hidupnya. Kena berani dan terbuka. Ada sesetengah blog yan terpaksa menadah kata nista , malah sehingga melucah dan melalut karut sehingga terpaksa dibuang sesetengahnya demi menjaga akhlak dan etika yang bersih dalam berblog. AlhamduliLlah, blog saya selamat daripada komentar sebegitu kecuali terlalu sedikit yang mudah saya saringkan.

Saya gembira blog saya ramai peminat dan paling gembira ruang komentarnya jenuh dengan pengunjung memuji manis dan mengkritik pedas. Walaupun anda jarang melihat jawaban saya, anda harus tahu saya sentiasa menyanjung komentar anda. Saya seronok dengannya dan saya jadikannya sebahagian keseronokan saya. Saya acap berkongsi keseronokan ini dengan isteri saya juga.

Kan sedap berkongsi keseronokan hidup dengan isteri tersayang?

Saya ingat, kritikan paling dahsyat adalah pasal tulisan saya mengenai Syiah dan anasirnya di dalam PAS. Belum habis pusingan saya, bertalu – talu pro Syiah menghala meriamnya membedil saya. Macam – macam.. Janji saya untuk menulis lagi belum tertunai. Tengoklah, insya Allah.

Amir,

Banyak yang anda pertikaikan pasal perjuangan ini. Semuanya tak kena. Semuanya tak ikhlas. Sedikit penelitian terhadap tulisan anda sudah cukup untuk memahami bahawa anda adalah seorang yang cukup sulit, payah, keras, berat dan suka bersendiri.

Anda mengkritik PAS apatahlah UMNO. Anda mengkritik HAMAS apatahlah FATAH. Anda mengkritik pejuang di medan apatahlah penyibuk di medan.

Anda ingin membersihkan sehingga semuanya jadi tak bersih.

Yang bersih hanyalah yang duduk di rumah menunggu – nunggu Imam Mahdi datang. Itu barulah bersih dengan keikhlasan dan ketepatan berjuang.

Amir,

Jika anda meneropong keikhlasan orang, sampai mati anda digelapkan Allah daripada melihatnya. Anda menuntut hak Allah untuk anda. Kelak anda mungkin ditarik keikhlasan sendiri olehNya. Jika anda menghukum keikhlasan sebagai tidak ikhlas, apakah anda tidak akan dihukum kembali atas sifat keras, sulit, berat dan menyendiri anda?

Sebagai seorang muslim, kita diajar untuk berbaik sangka sesama muslim. Itulah erti muslim yang bersaudara. Ia saling berbalas dengan kebaikan dan menjauhi pra sangka yang buruk. Ia mesti mempertahan saudaranya dan tidak membiarkannya dikhianati dan dihina di hadapan matanya. Anda bacalah pesanan – pesanan nabi mengenai hak – hak seoarang muslim atas saudaranya.

Itu sehinggalah datang di hadapan kita bukti – bukti kemunafikan di kalangan masyarakat muslim. Justeru anda diminta berhati – hati dengan golongan ini. Jika telah jelas, berburuk sangka adalah didahulukan ke atas golongan ini demi mengelak penipuan dan kejahatan. 

Amir, anda di awal – awal lagi memiliki sedikit kecacatan di dalam memahami konsep kehidupan islami.

Ketika dunia muslim, malah kuffar juga ternganga dan terlopong mulut mereka menyaksikan ayat – ayat Allah di bumi Gaza melalui para mujahidinNya, anda masih ingin berleter – leter macam mak cik tua pasal keikhlasan mereka.

Ketika rakyat Malaysia semakin melihat PAS sebagai alternatif kepada sistem jahiliyah yang sedang nazak, anda masih bercakap – cakap pasal hukum ‘menggaru – garu dan melilau – lilau dalam solat’. Kemudian anda menghulur alternatif yang tak muncul – muncul. Imam Mahdi. Tunggu dan tunggulah.

Anda menulis dari rumah gelap tanpa pintu, tanpa jendela besar.

Amir,

Saya tidak menjawab semua persoalan yang anda kemukakan itu kerana jawaban saya pastinya menyusulkan seribu lagi soalan lain daripada anda. Kesudahannya tiada kecuali anda bersedia untuk jadi seperti orang lain. Mudah, ringan dan bersama.

Tahukan anda, ketika anda mengkritik semua yang anda kritik itu, anda sedang mengkritik sesuatu yang telah selesai di sisi ulama Islam? Jika anda tahu, anda kena tahu bahawa anda sememangnya sedang mengkritik dan menyanggah ulama. Jika anda tak tahu, anda kena tahu bahawa anda sememangnya jauh daripada ulama.

Sesiapa yang jauh daripada ulama, pasti dia akan pergi jauh daripada kejelasan dalam beragama.

Amir,

Mengapa memilih jalan sukar memahami ugama? Pohonlah petunjuk untuk diberi jalan yang telah dilalui para ulama yang muktabar.

Ada masa, jumpa saya. Mari menghirup kopi Tok Guru atau Radix bersama. Rasanya seronok melihat anda berhujah di hadapan saya.

email saya

nikabduh@pas.org.my

taqwim hijri

Januari 2009
I S R K J S A
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031  

Top Clicks

  • Tiada
nuffnang_bid = "c431ebbac3805eca201f54b84f1026e1";

pengunjung semasa