Tahukah anda kegelapan yang menakutkan? Ya, apabila kita bangun di tengah malam yang gelap gelita, kita mengangkat tangan untuk melihatnya, tetapi kita langsung tidak dapat melihatnya, sedang ia betul – betul dipacak di hadapan kedua – dua anak mata kita!

Tahukah anda kegelapan paling memuncak yang paling menakutkan? Ya, bayangkan, di malam yang gelap pekat, anda hanyut di tengah lautan yang luas, di bawahnya adalah kegelapan dalam yang berlapis – lapis, di permukaannya pula kegelapan gelombang menghempas gelombang  yang berlapis – lapis dan di atasnya juga adalah kegelapan awan pekat yang berlapis – lapis. Anda mengangkat tangan, lalu anda cuba melihatnya. Anda hanya mampu melihat sebuah kegelapan raksasa seolah – olah anda kudung tanpa tangan!

Anda memerlukan cahaya berlapis – lapis pula untuk melihat kembali tangan anda itu.

Itulah bayangan anasir kegelapan yang bertindih – tindih yang menahan cahaya mentari menerobos mata hitam kita. Anasir yang saling membantu membutakan anda!  

Lihat Al Quran, surah An Nur: 40.  Rasakan kegawatannya dan kegerunannya!

Dunia ini adalah gelap. Saksikan alam semesta ini. Kita seolah – olah hidup tercampak di sebutir pasir yang halus di tengah – tengah lautan bebintang tanpa penghujung yang dilihat. Lautan semesta diwarna hitam gelap yang menakutkan.

Cahaya yang ada hanyalah bagai bintik – bintik halus ( bebintang )yang bertebaran yang tidak memberi sebarang makna untuk memecah kegelapan.

Dunia yang gelap.

Kedamaian dan ketenangan pada melihatnya adalah hanya kerana bintik – bintik bercahaya itulah. Jika tidak, di mana keindahan alam semesta? Semuanya gelap..

Begitu dunia ini, begitulah dunia hati.. Dunia manusia.

Manusia bangun tidurnya, gerak kakunya dan hidup matinya adalah pada  sekeping hati ( baca jantung ) yang berdegup – degup di dada itulah. Baik buruk manusia tergadai pada sihat sakit hati itu.

Hari ini kita adalah manusia yang dipandang. Dulu kita adalah segumpal darah yang  tergantung di rahim ibu. Sebelumnya kita adalah satu daripada jutaan sel halus yang merawak – rawak datang tanpa hak memilih takdir dan ketentuan.

Masa itu, di mana tangan, kaki, mata, telinga dan mulut? Hah? Di mana hati dan jantung?

Kemudian, dari mana sel yang menakjubkan ini? Tiba – tiba ia datang lalu terjun ke alam semesta yang luas terbentang. Maka, maka apa pula tujuannya? Peranannya?

Kita datang dari kawasan liputan yang diwarna kejahilan. Tak tahu. Tak tahu apa – apa. Apa itu apa?

Kejahilan adalah kegelapan.

Kita datang dari lubuk yang gelap, tercampak di dunia yang gelap. Kehidupan yang diwarna kejahilan.

Apabila si jahil berkata, “aku tahu”, maka itulah lapisan kegelapan demi kegelapan demi kegelapan.

Oh, di mana bintik – bintik cahaya itu? Bebintang bercahaya itu? Di mana kedamaian dan ketenangan di kehidupan ini?

Perhatikan. Kita di bumi mendongak ke langit. Lihatlah kegelapan yang melebar di seluruh ufuk. Tidak! Mata kita segera teralih pada bintik – bintik cahaya bintang – bintang yang bergemerlapan. Ah, sunguh indah cahaya itu. Kita ingin sesegeranya terbang menuju cahaya yang indah itu.

Perhatikan pula. Malaikat di langit menunduk ke dunia. Gelap. Lihatlah, aduhai malaikat pada kegelapan di seluruh ufuk. Tidak! Mata malaikat segera teralih pada bintik – bintik cahaya di muka bumi. Ah, ada cahaya. Ia segera terbang menerpa. Apakah gerangan cahaya itu?

Ia adalah masjid Allah yang tersergam di seluruh pelusuk bumi. Malaikat segera melebar sayap mendekati. Ah, ada cahaya lagi! Apa?

Ia adalah manusia mukmin yang tengah beribadat bersujud pada tuhan bersaf – saf. Malaikat terus mendekati melabuh sayapnya. Ah, ada cahaya lagi! Apa?

Ia adalah hati yang bersinar – sinar dengan ayat – ayat Allah yang di baca siang dan malam.

Itulah cahaya yang ada. Ada di dunia ini. Selepasnya adalah kegelapan.

Lihat Al Quran, surahAn Nur: 35,36,37,38. Rasakan kemanisan dan kegirangannya!

Cahaya adalah Al Quran, mukmin dan masjid. Jadilah penghayat Al Quran, pemakmur masjid dan teman orang yang beriman. Kita dalam cahaya. Cahaya atas cahaya. Tamat.

Belum tamat!

Selamat datang Gwen stefani!

Cahayailah kami dengan cahayamu..

Pentasmu masjid kami..

Gemilangkan kemerdekaan negara kami dengan lenggok sopan tubuh gebumu..

Merdekakan kami daripada sifat malu yang membelenggu..

Sertailah kami maju, bebas dan merdeka..

dengan Islam Hadhari!!

Laungkan untuk anak cucu kami…

” Hadhari! Hadhari! Hadhari! ”

Nyanyikanlah..

Ahhh, jika anda merasa celaka dengan bait – bait di atas..

makanya,,

anda adalah penderhaka pada Pak Lah!

Kerana itulah ucapan Pak Lah.. dalam getaran suara cahaya kegelapannya.